Fisikku Bercerita, Hatiku Tawakal

 



Hari ini seharian aku jadi dosen dadakan


Bayangin aja,  dari pagi sampe siang--memberikan materi bercerita panjang kali lebar,  runut secara kronologis didepan rumahku😁


Yang jadi muridku,  tentu saja kucing-kucingku yang lagi sakit flu semua, sekalian aku suapin mereka makan sambil berjemur. 


Aku sih bilangnya dosen dadakan. 


Tapi kalau diperhatikan,  jadi dosen itu gak mudah.  Susah,  dan harus punya jam terbang tinggi--apalagi menghadapi ratusan orang dewasa. 


Aku sih agak nyilu,  kalau berhadapan sama orang dewasa. 


Karena biasanya banyak maunya,  tapi gak paham-paham


Alhamdulillah lah,  gak jadi dosen benaran 😁,  cuma jadi dosen dadakan karena kepikiran kemaren ada yang kasih ceramah ke aku,  kalau aku itu harus punya teman alias menikah. 


Kenapa ya,  kalau dipikir-pikir. 


Isu menikah ini mirip dengan isu kemiskinan dan kecanduan bahan bakar minyak di dunia saat ini. 


Belunder. 


Gak habis-habis,  kaya lingkaran setan gitu,  pertanyaannya udah mirip sebuah kesan bully bukan lagi sebuah nasehat yang Indah didengar. 


Aku sampe cape jelasinnya πŸ™ˆπŸ˜


Pake acara teriak-teriak dan nangis-nangis segala lagi pas jadi dosen tadi pagi,  untunglah hanya di sahutin suara kucing yang saling bergantian. 


Pengen ngomong didepan orangnya,  takut saya gampar,  khan ribet ya πŸ™ˆ


Jadi ngomong di depan rumah aja,  pake acara teriak-teriak --berharap semoga di dengar 😊


Aku sudah bosan dengan isu ginian sih. 


Gak bikin aku tertarik. 


Karena bagiku,  belum menikah itu bukan sebuah aib atau kekurangan. 


Yang namanya aib itu kalau kita jadi orang kafir.  Nah itu. Baru aib.  Kalau cuma belum menikah mah,  santai aja kali. 


Menikah itu bukan soal cepat dan lambatnya. 

Tetapi soal kesiapan. 


Kalau yang sudah menikah cepat--alhamdulillah bagus banget--namun bagi yang belum menikah juga jangan galau. 


Allah itu sudah berjanji. 


Janji Allah itu pasti,  kaya gaya gravitasi. 


Namanya manusia itu diciptakan berpasang-pasangan.  Pasti ada jodohnya. 


Pikirkan saja,  apa peranmu untuk bisa bikin orang lain terinspirasi di dunia ini. 


Jangan bikin dirimu lelah,  hanya karena teman-temanmu sudah menikah,  tetangga sudah menikah.  Santai bray! 


Kamu gak ketinggalan kereta. 


Surga gede kok!,  selalu luas buat kamu πŸ‘πŸŒ·


Percaya ginian termasuk rukun iman loh,  iman kepada qada dan qadar Allah. 


Menurut kita baik,  belum tentu menurut Allah baik,  begitu juga sebaliknya. 


Yang lebih bikin aku heran,  sampai memikirkanku sedetail mungkin. 


Pengen jadi Peneliti buat hidupku juga kali ya.  Mirip netizen julid πŸ˜„


Takut aku gak ada yang jagain kalau sakit,  takut nanti kalau tua,  gak ada yang nemenin. 


Hadeh. 


Lebay deh. 


Hidup aja kali buat hari ini.  Nikmatilah dan bersyukurlah.  Karena hari ini gak Bakalan terulang kembali. 


Gak usah mikirin masa depan sedetail itu,  sampai-sampai melupakan indahnya hari ini. 


Aku hari ini masih belum siap menikah,  kenapa harus direpotin sih. 


Karena kalau mereka repot,  aku harus menyiapkan sebagian tenagaku untuk menjelaskan sampai mereka paham. 


Padahal beberapa hari ini,  harus fokus banget melakukan percobaan untuk mengobati flu pada kucing memakai banyak eksperimen rempah-rempah dan kurma. 


Aku paling ilfeel,  kalau ada orang yang menganggu waktu belajarku.  


Jangan kan orang,  kakak-kakakku saja dirumah--kalau menganggu aku di setiap aku nulis dimana aja,  bakalan marah besar itu. 


Karena kalau aku fokus,  biasanya tulisannya nyambung kronologisnya. Dan mudah dimengerti untuk dibaca kembali. 


Tapi kalau lagi di grecokin,  udah dah--pasang mp3 di headset,  please silent--saya butuh konsentrasi. 


Untuk 100 persen akurat 😁


Kadang aku mikir,  mereka yang sering nanya ini. 


Bener-bener pedulikah?  Atau cuma mau ngetes jalur perasaanku? 


Soalnya,  orang-orang yang nanya ini,  biasanya kurang berperan penting di hidupku. 


Kalau kata mamaku,  kalau belum bisa menemukan orang yang belum yakin 100 % sama kamu--mending jangan menikah. 


Apalagi sama orang,  yang gak sayang sama kamu. 


Hadeh.  Si mama-ku yang paling berperan penting di hidupku aja,  ngomongnya gini,  jangan menikah dulu kalau belum nemu πŸ˜πŸ™ˆ


Lah,  itu mereka yang suka nanya-nanya barusan. 


Kenapa meminta aku untuk menikah?. 


Kenapa gak mereka aja. Yang menikah lagi. 


Gemes. 


Gak suka banget,  liat orang bahagia di kesendiriannya. 


Jangan sok tahu deh.  Mikirnya aku itu sepi dan harus ada yang yang nemenin. 


Kaya 24 jam tahu isi hatiku,  aduh. 


Itu istimewanya hati,  cuma Allah yang tahu. 


Mereka kebanyakan cuma bisa asal bunyi saja tanpa meneliti dengan detail bagaimana wujud di dalam hati itu sendiri. 


Gak perlu punya teman,  kalau cuma bisanya nyinyir doang.  


Buat apa? 


Hidup itu saling membutuhkan dan saling menguntungkan. 


Kalau Bikin nyakitin hati,  mending skip aja. 


Hidup di dunia ini sebentar,  jadi harus menentukan prioritas lebih utama. 


Kalau aku belum siap.  Mereka mau apa?,  nanti malah jatuhnya dosa lagi kalau aku menikah,  hadeh πŸ™ˆπŸ˜


Udah ah,  bosen. 


Topik yang bikin kesel ini yang biasanya orang suka nanyain,  suka-sukalah. 


Yang penting,  kita bahagia 😊😁


Karena aku paham,  topik ngajar orang dewasa itu bakalan bersemangat kalau dibahas tentang pernikahan 


Itu sudah fitrah.  Malah ada ilmunya,  kalau ngajar orang dewasa,  kalau ceritain soal teori bakalan ngantuk badai,  tapi kalau soal cinta--duuuhh,  mata langsung nyala. 


Karena cinta memang kebutuhan utama manusia dewasa. 


Dan aku juga butuh cinta,  siapa sih yang gak pengen nikah di dunia ini. 


tapi kalau belum ketemu sama jodohnya,  masa iya aku memaksakan diri,  ntr jatuhnya malah nambahin dosa,  hadeh. 


Jadi banyakin jaga hati. Jaga mata dan jaga diri  untuk bisa menempatkan posisi kalau menikah adalah takdir Allah,  bukan sebuah kekurangan apalagi aib. 


Maafin ya,  yang tadi aku ceramahin sambil teriak-teriak biar bisa di dengar. 


Itu karena aku sayang. 


Karena aku kagum sama kamu,  perempuan tangguh bisa menjadi istri yang bekerja juga.  Kalau aku kayanya,  enggak bisa.   


Pengen kaya mamaku aja,  100 persen ibu rumah tangga 😊,  makanya aku kasih informasi penting itu ke kamu. 


Selamat ya! 


Kamu dapat dua pahala,  satu pahala berbakti sama suami,  satu pahala membantu suami dalam mencari nafkah. 


Jangan khawatir lagi ya!,  Allah ku lebih tahu yang terbaik untuk hidup hambaNya,  karena masing-masing HambaNya adalah Pemenang di episode hidupnya. 


Makanya dalam adzan sholat,  selalu di bilang,  "marilah kita menuju kemenangan "


Aku yakin dengan pilihanku sekarang,  karena aku yakin Allah gak pernah salah sedetail mungkin untuk merencanakan hidupku. 


Belajar tawakal,  Allah ada,  dimana saja. 


Tenggarong, Sabtu 09 Mei 2020


Sahabat Sehidup Sesurga


Rohana Permata Sari

Comments