My Family Is My Best Friend


Ini kakak-kakak tersayangku


Aku Bertekad.
Gak pengen pake hape lagi. 
Karena lagi belajar manual karena udah berada di akhir zaman,  sehingga mau membiasakan diri tanpa memakai Handphone. 

Meskipun banyak komentar yang masuk sebagai saran dan kritik padaku. 
Karena sulit untuk menghubungi atau sulit tahu akan keberadaanku. 

Aku selalu berkata dengan santai. 
Jika aku ada masalah, aku tak akan pernah menelpon siapapun, selama aku masih bisa mengatasinya sendiri

Seperti kemarin, ban motor ku bocor.  Atau saat aku harus berjalan kaki menuruni gunung perbatasan antar kota.  Karena takut licin, jalanan saat hujan. Aku sama sekali tidak menelpon siapapun. 

Padahal hape ku masih ada saat itu. 

Namun, beberapa waktu yang lalu.  Tanganku sempat sakit karena keseringan main handphone, akhirnya aku putuskan menjual hapeku itu dan membeli sebuah obat yang cukup mahal. Untuk mengobati rasa nyeri di tanganku. 

Untunglah, tanganku sudah mulai membaik. 
Meski masih suka kram kalau aku sering menulis

Dan hari ini, aku bisa nulis lagi.  Di handphone.  Tapi ini bukan hapeku.  Aku sudah bertekad gak pengen pake hape lagi.  Hehehe.  Menyenangkan ternyata. 

Seperti impianku sedari dulu.  Gak pake hape.  Manual kemana-mana.  Jadi lebih kreatif. 

Tapi untuk kali ini.  Aku menurut saja.  Ini permintaan saudaraku. Untuk memakai hape nya karena dia dan keluargaku yang lain sedang keluar kota.  Dia bilang. Agar dia mudah menghubungiku. 

Hehehe.  Aku cukup terharu. 

Dari dulu.  Dari aku kecil. Kasih sayang keluargaku tiada duanya. 

Meski aku anak bungsu, cukup keras dengan segala keinginan, mereka selalu bisa berjalan disampingku.

Aku ingat, saat dulu.  Nemenin abah ku dinas di luar kota, kebetulan beliau jadi pemimpin di kota tersebut. 

Kemana-mana, beliau di temenin orang banyak.  Waktu itu.  Aku masih SD kelas 1, tapi aku masih ingat.  Betapa sayangnya beliau denganku. 

Aku gak pernah ditinggal dirumah. Di ajak jalan keliling hutan dengan menggunakan perahu kecil ke pulau-pulau pelosok.  Waktu itu musim kampanye. 

Abah ku sebagai pemimpin daerah itu,, diminta sama atasannya untuk memenangkan partai yang cukup terkenal saat itu. 

Abah disana sangat disegani.  Apa saja kata beliau. Masyarakat menyetujuinya.  Yang aku kagum sama abah.  Beliau bisa dengan ramah dan supel berpidato di hadapan orang banyak tanpa malu atau terbata-bata

Saat itu, ada pengundian hadiah utama yang diadakan di salah satu perusahaan di daerah itu.  Aku diundang juga. Hehehe.  Sebenarnya hanya abah yang diundang.  Tapi yang kamu tahu. Abah ku tak pernah meninggalkanku.  Jadi aku selalu di bawanya hehehe.  Meskipun abah berada di acara formal. 

Ternyata.  Aku diminta ambil kertas undian nya juga.  Lucu nya saat itu, aku gak ngambil diatas.  Aku ambil ditengah.  

Pas lagi ceritaan sama mamaku di tempat duduk tamu.  Dan dibacakan nama kode undian untuk hadiah utama.  Ternyata itu kode karcis yang kuambil.

Wah keren.  Langsung senang semuanya.  Katanya anak pemimpin kami memenangkan hadiah utama dari perusahaan tersebut. 

Aku senang waktu itu. Sehabis dari itu.  Aku jadi sering disapa ketika abah suka bawa aku ke kantornya. Hehehe. 

Indah banget pada masa itu.  Padahal aku sendirian aja yang jadi anak kecil.  Kakakku yang di bawa abah, masih SMP. Tapi aku merasa, keluargaku adalah sahabat terbaikku. Nyaman bersama mereka. 

Seperti kakak cowokku, dia ini orang yang galak karena Pernah jadi pemimpin Demo ketika tenaga honor mau diberhentikan di daerahku. Sehingga dia di pilih jadi ketua tenaga honor waktu itu karena kecakapan bicara nya yang tegas dan agak galak. Hehehe. 

Sama aku juga gitu.  Dia juga suka galak.  Tapi dia terkesan disiplin padaku. Namun kakak cowokku ini gak pernah sekalipun mukul aku.  Padahal jago bela diri, dia kebetulan guru karate.

Makanya aku suka ilfeel, sama para cowok yang suka mukul wanita.  Kakakku yang super galak aja, gak pernah mukul aku, malah dia orang yang lembut.  Baik banget. 

Aku pernah dibeli kan nya buku dongeng, di belikan motor sama dia bahkan waktu aku merantau, dia ngasih aku sanggu. Banyak banget,aku ingat dia ngasih aku uang 6 juta didalam mobil nya dengan gaya santai nya. 

Katanya, "nih, buat kamu merantau, kakak yakin--kamu lulus" 

Aku kaget. Alhamdulillah dapat sangu. Banyak lagi.  Jadi aku gak harus nyusahin orang lain pas lagi sendirian di negeri orang. 

Kakak cowokku itu, orang yang baik.  Aku ingat banget.  Pas umrah ku yang kedua.  Ada seorang jama'ah yang hanya percaya nya sama Kakakku aja..  Karena teman-teman nya suka meninggalkan nya sendirian.  Jadi dia maunya dituntun Kakakku saja.  Karena waktu itu, dia tidak bisa melihat jalan karena matanya sakit. 

Benar saja.  Kakakku malah yang nemenin dia kemana-mana. Kakakku emang baik.  Orang yang tulus.  Sampe-sampe pernah nolongin ibu -  ibu dari India yang kepeleset jatuh dari gunung pas umrah.  Bahkan dia ngasih tenaga nya untuk seorang bapak tua yang stroke untuk membawa kereta duduk sambil tawaf dan sa'i, saat istri bapak tua itu mau membayar nya.  Dia gak mau.  Katanya dia ikhlas karena Allah. 

Masya Allah.  Semoga Allah membalas kebaikan hatinya dengan surga yang indah. 

Aku juga keingat salah satu Kakakku.  Dia itu orang yang paling sering sakit di keluargaku.  Sudah sakit asma, maag akut, urat kejepit, kakinya suka sakit, hipertensi dan suka migran tapi kalau sama saudara-saudaranya, dia peduli banget. 

Setiap dari keluargaku yang kesusahan, dia pasti di barisan depan untuk menjadi temeng kami.

Aku jadi keingat.  Pas aku pulang dari merantau di pedalaman, Kakakku ini datang ke tempat kerja ku di pedalaman, dia nangis.  Ngeliat masjid yang dekat dengan kantorku.

Dia bilang.  "itu masjid yang ading (ade)  kita sering sholat, sekarang udah gak bisa lagi, karena dia mau pindah" 

Dia ngomong sama Kakakku yang satunya lagi.  Ketika ke pedalaman. 

Aku selalu menghibur mereka.  Jangan bersedih.  Allah tahu yang terbaik untukku. Dan gak pernah salah merencanakan hidup ku dengan baik. 

Kakakku yang peduli ini selalu perhatian.  Aku gak punya hape aja. Dia kasih hape untukku.  Aku tersenyum manis saja.  Ya ampun. Aku benar-benar tak ingin pake hape.  Ingin belajar hidup tanpa teknologi. 

Karena hape dan teknologi bukan barang masa depan.  Karena akhir zaman menurut Rasulullah Sallahualaihiwassalam, akan kembali ke zaman manual.  Yang tiada lagi teknologi. Ketika meteor besar jatuh ke bumi.  Bumi akan menghancurkan jaringan-jaringan teknologi seluruhnya. 

Makanya aku belajar gak pake hape. Meski dia yang paling protes karena gak bisa menghubungiku. 

Untunglah ada Kakakku yang selalu menemaniku dirumah.  Yang ngasihin hape dia untukku selama dia di luar kota agar dia bisa menghubungiku dan dia bisa liat aku menulis website lagi. Hehehe.

 Aku suka bilang sama kakak-kakakku.  Aku gak pake hape lagi.  Jadi kalo mau menghubungiku. 
Hubungi kakak yang bersamaku saja.  Hahahaha. 

Mereka langsung manyun. Seperti memiliki manajer saja.  Hihihi.  Aku hanya ingin belajar dan membiasakan tanpa handphone. 

Jadi keingat sama kakakku yang berada selalu di dekat ku, kami selalu bersama gak pernah pisah kecuali pas aku merantau dulu, umur kami beda 10 tahun, tapi kami suka dibilang kembar sama mamaku.  Hehehe. 

Soalnya kalo mama belikan kakakku sesuatu.  Aku juga pengen sesuatu itu.  Jadi harus dibeli kan  dua.  Dia dan aku.  Hehehe.  Makanya ketika aku pulang merantau, dan di zalimin orang.  Dia yang paling marah.  Bahkan dia gak mau maafin orang-orang yang sering aku sebut nyakitin aku di pedalaman, sampai dia datang langsung minta maaf di hadapan kakakku itu. 

Dia bilang, dia gak rela.  Aku disakitin.karena dia tahu luar dalam diriku.  Aku gak pernah punya niat buat menghancurkan masa depan orang lain. Dan kita tidak pernah tahu.  Jika orang lain ingin sekali menghancurkan masa depan kita karena rasa iri dan dengki yang teramat dalam. 

Padahal aku sudah mengantongi tiket pesawat garuda ke pedalaman itu. Tapi dia nangis kenceng banget di dalam kamar sampe kaya anak kecil gitu.  Dia gak mau aku pergi lagi.  Jauh dari keluarga. Apalagi dengan orang-orang yang ia tidak percaya lagi. 

Karena dia memintaku untuk tidak pergi.  Aku kabulin. Karena mereka adalah sahabat terbaikku. Mengerti diriku.  Menyayangiku dan akan selalu menerimaku.

Seperti kakak pertamaku. Dia orang yang tegas, disiplin tapi gak pernah pelit ngeluarin dana untuk keluarganya.  Saat aku honor dulu, dia tiap bulan ngasih aku uang 1 juta.  Hehehe.  Bahkan pas aku lulus Pegawai, dia ngasih hadiah yang gak terkira.yang selama ini aku idamkan.

Yaitu umrah ke mekkah dan madinah.  Dia ngasih perjalanan umrah ke aku dengan gratis.  Bukan satu kali saja, bahkan dua kali.  Amazing. Baik banget emang dia.  Hehehe. 

Aku suka curhat sama dia tentang kerjaan kantor dan hobiku memelihara kucing.  Soalnya suka nyambung.  Karena orangnya cerdas dan rajin serta penyayang sama kucing.

Dia paling gak suka aku gak bisa matematika, dia ini adalah guru les ku dirumah sewaktu sekolah dulu.  Suka ngajarin matematika.  Sampe butek rasanya. Gak ngerti- ngerti.  Hahahaha.

Tapi dia gak pernah menyerah untuk mengajariku matematika.  Bahkan dia bilang--dia gak nyangka saudaranya ada gak pintar matematika. Hihihi.

Maafin deh.  Otak saya sudah dirancang tertutup untuk matematika dan sejenisnya,hahahaha.

Diantara kakak-kakakku. Dia yang paling pintar. Cerdas dan otaknya keren. Hehehe. Gak salah dia jadi kakak pertama, dalam memberi contoh yang baik untuk keluarga. 

Ah.  Gak kerasa ya.  Aku panjang juga ceritanya. 

Aku selalu bahagia bercerita seperti ini. Menyenangkan.  

Sudah lama aku ingin bercerita ini.  Bahwa sahabat terbaikku adalah keempat kakak kandungku. 

Mereka bagai mataku melihat dunia, mereka bagai telingaku mendengar suara, mereka bagai wewangian yang tercium di hidungku.

Abahku dan mamaku sangat mencintai mereka. 

Abah mama suka bilang,  "Nana, harus kaya kakak-kakak ya, yang pintar, yang baik hatinya sama orang tua" 

Its True. 

Bener banget. 

Aku pengen kaya mereka. 

Kaya kakak cowokku, yang tegas, galak tapi tulus sama orang lain

Kaya kakak keduaku, meski sering sakit tapi paling sensitif dengan kebutuhan orang lain

Kaya kakak pertamaku, yang disiplin, dan gak pelit sama hartanya dalam bersedekah 

Kaya kakak keempatku, alias kakak kembarku, yang selalu perhatian dengan orang lain tanpa di minta

Semoga aku bisa kaya mereka ya. 

Bareng sepupu dari pihak acil saleh, adiknya abah, adik kesayangan abah ^ yg pernah minjemin uang buat beli kain kafan kakak-kakakku yang masih kecil meninggal (ada 4 dulu meninggalnya)  karena abah sangat miskin dulu,
Sepupuku yang ramah dan yg selalu rajin silaturahmi, mereka selalu rendah hati dan gak pernah sombong untuk membantu orang lain

Doain ya teman. Hehehe.  Aamiin.

Wah udah malam nih.  Waktunya tidur.  Tapi tadi aku habis bikin bubur kacang hijau jahe tanpa santan.
Enak deh.  Mau lanjut makan lagi ah.

Kapan-kapan kita ceritain lagi ya teman.

Aku kepengen bikin draw my life. Tapi versi tulisan bukan video.  Pasti lebih kreatif.  Hehehe.

Semoga suatu hari nanti, bisa aku kabulin.

Seperti di tulisan ini, ada sebagian kisah waktu kecil ku, semoga di lain waktu bisa lebih lengkap ceritanya..

Aku lanjut makan burjo jahe dulu ya..

Met istirahat and have a nice dream^

Bareng anak-anakku yg tersayang
Udh gede aja mereka, mami nana nya sampe kalah tinggi hahahaha..  Tetap menjadi mujahid ilmu selalu ya dear!