Pamer atau menyiarkan nikmat Tuhan

Aku suka banget berdiskusi sama sahabatku tentang masalah ini, tentang masalah pamer atau menyiarkan nikmat Tuhan di mana aja termasuk media sosial atau jejaring Internet.

Dia orang yang paling gak mendukung, nikmat itu disiarkan terlalu berlebihan karena terkesan pamer dan riya. Aku juga punya alasan bahwa nikmat itu wajib disiarkan karena itu perintah Allah di Surah Adduha ayat terakhirnya bahwa nikmat itu harus disiarkan.

Tentang sedekah misalnya, dia paling gak suka nyebut dia sedekah apa aja selama ini padahal aku pengen tahu rahasianya.. Soalnya dia itu beruntung dan berharga karena dia lah aku jadi bisa tahu manusia ikhlas itu seperti apa, karena dari dia - aku belajar keikhlasan tentang banyak hal, hidup nya juga enjoy meski sedang sakit, dia suka ketawa dan didekat dia itu menyenangkan makanya banyak teman-temannya, beda banget sama aku - temanku rata-rata sedikit hehehe..

Aku suka sama orang yang menyiarkan sedekah ya secara terang-terangan, karena dari hal itu bisa bikin aku terinspirasi untuk ikutan sedekah juga karena ngeliat betapa beruntung nya hidupnya, tapi sedekah diam - diam juga bikin kagum.. Karena biasanya lebih gede dari yang terang-terangan.. Hehehe.. Mengasyikkan emang menyembunyikan amal perbuatan kita, ntr Allah aja yang menilainya-so pendapat temanku itu benar juga, jadi aku sih dukung dua-duanya.. Kalau pengen menampakkan sedekah boleh karena agama gak ada ngelarang hal itu apalagi diam-diam berbuat baik dgn sedekah sembunyi-sembunyi juga keren karena Allah lebih suka dengan sedekah yang diam-diam hehehe

Terus kami juga suka berdiskusi tentang photo umroh dan ibadah haji, dia bilang orang yang suka photo pas ibadah umroh itu bisa terkesan pamer dan riya, cuma aku suka jadi teman debat  nya karena bagiku photo umroh orang yang udah ke tanah suci itu bisa bikin aku termotivasi pengen kesana juga dan mereka menyiarkan agama Allah bahwa ke tanah suci itu indah dan bikin adem, karena bagiku pamer dan riya itu persepsi masing-masing dan adanya di hati, jadi gak perlu berburuk sangka sama niat baik orang lain yang ingin menyiarkan agama Allah dengan indah

Tapi jangan berlebihan juga, jangan tiap detik update ibadah hehehe.. Itu mah berlebihan juga.. Soalnya orang yang benar-benar bahagia adalah orang yang jarang update status dan menikmati dunia nyatanya dengan menyenangkan.

Meski dunia maya juga bukan berarti kita gak bisa bahagia disana, tapi gunain dunia maya dengan bijak di media sosial, sebagai pembelajaran, inspirasi dan manfaat bukan sebagai ajang pameran kehidupan pribadi dan pameran informasi pribadi kita ke publik tanpa tujuan yang bermanfaat untuk orang lain karena kenyataannya orang yang benar-benar bahagia cenderung enggan terbuka di media sosial untuk informasi pribadinya karena bisa di salah gunakan, karena ini termasuk privasi untuk kehidupan kita.. Cuma menurutku sih, apa aja yang udah kita posting di dunia Internet yaitu Blog maupun media sosial meski kita udah privasi di pengaturan nya, tapi secara tidak langsung kita udah nge-share informasi pribadi kita dengan gratis ke perusahaan jejaring Internet dan mereka kapan aja bisa nemuin informasi kita hanya dengan Google dan kata-kata kunci lainnya

Tapi kalau tujuan kita di dunia maya atau di dunia Internet maupun media sosial adalah ngeshare hal - hal yang bermanfaat, untuk orang bisa terinspirasi serta bermanfaat untuk banyak orang, ngeshare itu berguna banget untuk kemajuan ilmu pengetahuan dan wawasan misalnya kaya Blog traveler, travel kuliner, Blog makanan maupun Blog tentang prilaku hewan atau informasi negara lain tentang wisata maupun pendidikan nya, itu keren banget.. Bukan terkesan pamer tapi me-motivasi dalam memberi ilmu yang bermanfaat

Jadi aku sih ngedukung dua hal itu, boleh banget ngeshare hal-hal bahagia atau kita sembunyikan sebagai privasi hidup kita itu juga bagus, sebisa kita aja dan senyaman kita untuk menggunakan dunia maya dan media sosial... Cuma aku lebih suka gak pake media sosial sih.. Soalnya bikin adem dan bebas gitu kemana-mana gak perlu update status dan ngasih tahu keberadaan kita.. Hehe  karena dulu aku termasuk suka update status karena dituntut deadline target jualan di Herbalife, posting keberadaanku meski aku kurang suka.. Akhirnya aku memutuskan untuk gak mengikuti sistem media sosial lagi meski aku masih gunain herbalife karena produknya bagus dan membantu pengobatan Sakit ku..

So, kalau disuruh milih.. Aku lebih suka hidup tanpa media sosial tapi bukan berarti gak hidup sama Internet.. Karena aku suka banget Internet.. Bisa bikin aku nulis banyak hal.. Bisa bikin aku baca lagi disaat lagi pengen inspirasi.. Jadi paling di media sosial, ngepost pas lagi mood aja.. Kecuali di Blog.. Aku suka nulis sih.. Jadi bagiku Blog itu sesuatu yang bisa bikin aku terinspirasi setidaknya tulisan itu bisa bermanfaat untukku dan orang lain itu sudah amat menyenangkan

Jadi kamu pilih yang mana? Setidaknya kalau kamu mau menyiarkan nikmat Allah.. Kamu harus yakin bisa menjaga sifat riya dan ujub serta selalu bersangka baik sama Allah dan orang lain yang suka update status apapun itu.. Karena siapa tahu dia ingin berbagi kebahagian dan ngeshare informasi agar kita dapat terinspirasi.. Jadi kalau gak suka sama konten sesuatu.. Hindari banyak ngeluh nya, skip aja.. Cari aja konten yang kamu suka.. Beres khan? Hehehe...

Cuma bener deh.. Sehari tanpa media sosial itu menyenangkan apalagi pas gak bawa hp.. Hehe.. Subhanallah aku suka banget.. Karena bisa bikin aku bisa kemana aja tanpa harus ngecek hp dan sibuk dengan hp bukannya sibuk dengan dunia nyata yang ada di hadapan kita hehehe..  Berasa banget me time-nya.. Privasi kita juga terjaga, asyik sih.. Hehehe

Tapi apapun pilihan kita, yang pasti kita harus benar-benar bahagia.. Sip pisan... ๐Ÿ˜