Ronde Jahe




Nha: selamat malam cantik!
Rura : loh, tumben nyapa pas mau bobo, Nha
Nha : boleh dong, kangen kamu
Rura : tumben
Nha: aku lagi ceritaan nah
Rura : terus?
Nha: boleh gak kamu dengerin?
Rura: boleh dengan senang hati, cerita apa?
Nha: tadi aku habis makan ronde jahe yang enak banget
Rura: ih gak bawa-bawa
Nha: bukan gak mau ngajakin, khan tadi kamu bobo
Rura: aku lagi gak bobo tadi lagi bosan aja
Nha: iya aku tahu, jadi aku makan
Rura: kamu tuh kalo makan pasti diam-diam, aku dicuekin
Nha: maafin, Ra... soalnya tadi khilaf, hahaha :D
Rura: hehehe, gak apa-apa deh, jadi?
Nha: apaan yang jadi?
Rura: ceritanya mana nha? Aihh gimana sih kamu?
Nha: oh itu..
Rura: iyaah apaan? Mau bobo lagi nih..
Nha: ya ampun si Putri tidur, haha
Rura: udah ah, gak usah ketawa-ketawa malam-malam, apaan ceritanya. .
Nha: iya iyah dengerin yaah
Rura: iyap ini udah saya denger pake Headset biar Fokus
Nha: hehehe, pinternya kamu Ra!
Rura: udah buruan!, bobo nih?!
Nha: Oche-Oche tadi khan di Warung Ronde, aku denger suara indah banget sampe gak fokus mesen Ronde jahenya, hahaha
Rura: suara apaan? Kok bisa gak fokus, trus kenapa ketawa? Ada Sule disanakah? Aaiihhh.. gak ajak-ajak aku khan!
Nha: Wkwkwk, bukan sule Ra, itu mulu diingat Bang Sule
Rura: khan Sule lucu Nha, terus hidupnya itu berkah bikin orang lain bahagia terus
Nha: iya deh saudarinya sule, dibelain mulu Kakaknya!
Rura: iya dong :D, nah terus Bang Sule itu pekerja keras, penyayang keluarga, lucu lagi Ra
Nha: ah kamu nih, khan aku yang mau cerita sekarang, kenapa kamunya curcol   -_-
Rura: hehehe, khilaf pas denger Abang sendiri
Nha: iyaah ada Sule, dengerin lagi yee..
Rura: iyee.. trus suara siapa itu Nha?
Nha: Suara Al waqiyah Ra, dilantunin indah banget
Rura: hah? Alwaqiyah. . Serius? Sama siapa yang ngaji Nha? Mp3 kah? Udah minta blutut?
Nha: iyah aku lupa , saking terkesimanya sama suara itu dan kagum sama tukang jualannya sepasang suami istri, wajahnya berseri Ra
Rura: kamu mah gitu.. lupa terus, makanya kalau tiba-tiba ada yang penting itu dicatat, diperhatikan dan dengarkan baik-baik, tadi gak bawa note?
Rura: terus, pas kamu catat, kamu tulis di catatnmu, "jangan lupa blutut Mp3 Alwaqiyah" gitu harusnya.. ah gak keren kamu Nha..
Nha: bentar Ra, ntr disambung lagi ceritanya , ada sesuatu yg urgent dan tak bisa ditunda, bentar yee, anak sabar rejekinya lebar
Nha: Ra, Wer ar yu? Mainan yuk?
Rura: apaan sih Nha, malam-malam mainan mulu, aku lumutan nih nungguin kamu tadi, kemana aja, lama bener
Nha: ada deh, itu bawaan alam Ra, sulit buat dijelaskan :D
Rura: itu penjelasan keles, hahaha
Nha: okay lanjut ceritanya atau saya jawab dulu pertanyaan-pertanyaan anda itu, kaya saya google sajah, banyak pertanyaannya, kaya jawab essay
Rura: suka-suka kamulah Nha, udah 5 watt ini mata, huuf
Nha: wkwkwk, sabar Princess Bobo, gini saya jawab dulu pertanyaan andah yah tadi gak bawa note sebab buru-buru karena laper dari rumah
Nha: tadi juga aku gak fokus Ra buat nanya nama Qory yang ngaji itu siapa? Soalnya tadi ngeliat pemandangan indah juga, ini adem Ra, Romantis!
Rura: kamu nih Nha, menyebalkan!, belum kelar satu cerita ditambah cerita lainnya, saya khan bingung nih, mana endingnya? Huuf
Nha: ending apaan Ra?, khan aku ceritanya cuman satu aja, aku gak pengen bikin cerita bersambung, kamu lupa ya, aku gak suka cerbung
Rura: iya deh, Penulis cerpen karatan, cerpennya gak laku-laku dipasaran, makanya cerbung dicuekin, hahaha
Nha: wkwkwk, tahu aja ente, begitulah nasib Penulis karatan kaya sayah, untung ada andah yang setia dengerin saya cerita
Rura: siapa bilang? Saya mulai bosan ini, untung belum ngantuk, kalau enggak kelar hidup lu, ane tinggal bobo, hahaha
Nha: Ra, Romantis deh, liat sepasang suami istri jualan di kaki lima terus ditemanin al waqiyah dan berseri-seri wajahnya, indah pisan...
Nha: sederhana aja mereka, Ra, aku sampe kagum, keluarga ini mencintai Alwaqiyah, pantas wajah mereka berseri-seri..
Rura: oh itu, kirain apaan!, udah didoain belum mereka? Jangan karena romantis aje, situ lupa doain mereka...
Nha: udah dong, kalau itu musti ingat dan lupa buat ane lupakan, hahaha
Rura: mulai deh pamer, riya enteh
Nha: kok baru tahu, nama asli saya khan, Riya Komariyah, akan riyaah selalu
Rura: tukang narsis, ih sebel lihatnya
Nha: biar aja saya narsis Ricis, eh apa kabarnya ya Ria Ricis, kangen dia, anak manis, lucu dan ngegemesin deh dia..
Rura: buka aja instagramnya, ketemu deh
Nha: aku lagi pengen twitteran Ra, doain aja ya dia Ra, biar makin bahagia hidupnya
Rura: yuppie, terus si Alwaqiyah apa kabar Nha?
Nha: oh iyah yah, musti dikelarin ni cerita
Rura: gak usah Nha, bikin jilid 10 ajah
Nha: wkwkwk, ane males cerbung ih
Nha: ntr besok-besok kita kesana lagj ya Ra, sekalian nanya Qorynya
Rura: ntrlah kalo lagi gak bosen yah
Nha: Ih pelitnya kamyuuhh
Rura: udah belom ini ceritanya, ngantuk dah ni
Nha: oche lah, bobo gih...
Rura: eehh belum kelar ini ceritanya, Nha, trus apa hubungannya dengan kamu musti ketawa dengan si Alwaqiyah?
Nha: oh iyaah, untung di ingatin, maklum manusia biasa, suka lupa, padahal itu yang dari tadi mau aku ceritain  bukan si Alwaqiyah
Rura: kamu mah gitu, yang lucu malah disimpen yang penting malah gak dikasih tahu, itu khan yang paling harus dibagi keles..
Nha: maafkan sayah, Ibu Pelawak, literatur andah jadi berkurang, gara-gara saya gagal fokus, wkwkwk
Rura: ah bahasa ilmiah, bosen. Bukan literatur tetapi Bank Komedi saya, biar sayah bahagia terus, wajib anda bagi, Ade Sule musti keren
Nha:  keren mulu dipikirin, keren itu artinya Kere ditambah N, apaan yuk?
Rura: au ah gelap, saya khan tak suka menebak dan anda kasih saya tebak-tebakan muluh..
Nha: makanya kalo gak tahu jawabannya gak perlu jadi keren, jadi apa adanya aja, damai rasa hidup
Rura: iya deh ibu ustadzah, saya masih bingung ini, kenapa anda tertawa pada saat beli Ronde Jahe? Itu intinya dari tadi puter-puter puyeng
Nha: wkwkwk,  sengaja Beib! Biar kamu setia dengerin Penyiar Radio ini *nyengir
Rura: iyaah apaan nah.. si Ronde Jahe kenapa ibu Penyiar?
Nha: bahan-bahan Ronde Jahe itu khan ada Roti, Kolang Kaling, Air Jahe, Puding Putih, Agar-Agar Mutiara, Kacang, Ketan Bulat dan Susu Kental Manis
Rura: Ya ampun, ngiler sayah, terus Nha? Dimana lucunya?
Nha:   Nah lucunya, saya khan penggemar Ronde Jahe, bisa-bisanya lupa isi didalamnya dan untung saya nanya, jadi saya gak keminum Susu Kental Manis
Rura: itu yang kamu bilang lucu? -_-
Nha: emang gak lucu , Ra? *garuk-garuk kepala
Rura: udaah ah, nyesel aku dengerin ini cerita..
Nha: yah jangan gitu nah Ra, nanti siapa yang mau dengerin lagi kalo kamu gak mau dengerin
Rura: gak lucu tauk!, saya puyeng nahan bobo, eh ente cuman lupa isi ronde jahe aje , sepanjang ini ane denger, auuh ah ngantuk...
Nha: khan itu lucu Ra, beneran itu lucu, coba di hayati ceritaku Ra
Rura: Zzzzz
Nha: Jahatnya kamu, hiks
*TFF adalah singkatan dari Twitter Flash Fiction, TFF ini menampilkan sosok Tokoh fiksi seorang Nha dan seorang Rura dari twitter @ana_atari, hak cipta milik Nana Masitah , editor : Rohana Permata Sari.

Jika ada kesamaan kejadian dan peristiwa itu hanya kebetulan saja dan tidak ada unsur kesengajaan.

Silahkan nikmati kembali TFF di Pertualangan Tweetland ana_atari , kamsamida ^_^