Bahasa

Rura: Selamat pagi cantik, ciyee yang udah mandi, wangi pulak...
Nha: Assalamualaikum, Ra.. bukan selamat pagi, iya ampe mendidih badan mandi pagi-pagi
Rura: Waalaikumsalam, Nha, yah suka-suka saya atuh, loh kok mendidih, bukannya pagi itu dingin ya Nha?
Nha: Ih di bilangin yang benar, nyalip mulu kaya angkot di tikungan Ente, loh mendidih itu artinya apa coba?
Rura: Aku juga benar kok, khan sama artinya Nha, aku lagi males buka google, apalagi kamus bahasa Indonesia gak punya, beliin gih
Nha: Bener apanya.. kaga sama artinya jeng... , satu bahasa Indonesia satunya bahasa Arab, ya udah tanya sama Ade google aja yah..
Rura: Sama Artinya Nha, sama-sama doa toh, emang siapa Ade Google? Elo maksudnya Nha? Gak punya cermin?
Nha: Oh iya sih, maksud gw artinya si bahasa terjemahannya, eh dirumah banyak cermin, makanya suka ngaca, mau tahu kaga jawabnya?
Rura: Terjemahanku juga benar, coba bahasa itu buat apaan?, gak mau dan gak usah dijelasin, disini twitter Bro!, padat jelas singkat
Nha: Bahasa ya buat ngomong, emang kenape tanya-tanya bahasa, ya udah gak usah ane jelasin!
Rura: Nah situ tahu, buat ngomong buat nyambung kaya antena UHF diatas atap, musti nyambung sama jaringan biar keliatan gambarnye, baguslah!
Nha: Gue gak nyambung sama bahasa Majas Personifikasi dan Majas Metafora lu, eh jadi kangen Guru Bahasa Indonesia kitah ya.. yang cantik itu
Rura: Ih gak nyambung mulu emang, kabelnya lu sengaja putus, gelap deh dunia, yang mana Nha? Yang chabi-chabi itu? Namanya siapa ya?
Nha: Gelap khan indah Ra, jadi bisa lihat bintang, aku lupa namanya, doain aja gih ya, biar masuk Surga Firdaus, aamiin ya Rabb
Rura: Aiih bintangnya kena mendung Nha, kaga keliatan makanya tu bahasa, aamiin ya Rabb jugaak, oia Nha , kenapa musti Surga Firdaus?
Nha: Mendung juga bagus Ra, Hujan itu ngangenin , soalnya Surga yang paling bagus khan Ra? Mintanya yang bagus-bagus aja, siapa tahu terkabul
Rura: Aku tahu maksud Andaah.. pasti si Hujan ituu.. menyebalkan Kamu Nha... , Kaga beres mulu ini bahasa, emang yakin masuk sanah?
Nha: Ituu siapa? Loh emang si Hujan yang ngangenin, kamu kaliw yang kangen nyebut-nyebut sayah, kamu emang gak yakin?
Rura: Bosen Nha sama Kamu, nyesel aku bisa nemu orang kaya kamu, bahasa puter-puter kaya bianglala, iyah aku gak yakin Nha...
Nha: Syukurlah saya dibosenin, biasanya sayah dikepoin, rejeki anak Sholehah, Cantik, masuk Surga paling menarik dan antik, sama Kalo gitu...
Rura: Jadi? Bahasa kita bagaimana ini? Terus kalo gak yakin kenapa disebut-sebut muluuuuw?!
Nha: Bahasa kita yah baik-baik saja, tadi gue udah nanya kabarnya, katanya dia lagi bahagia, nape memang?
Rura: Si Ade Google bikin keki, elo tahu gak Kata Ippo Santosa , Keki itu menyumbat Potensi kita, lu menyumbat Potensi ane berpikir iniiih!
Nha: Udahlah Bro! Kaga usah mikir, udah berat beban gue bawa cerita-cerita elo tiap hari, khan kalo gak yakin, kita sebut-sebut mulu, Ra
Rura: Gak bisa Nha, otak ini jalan tanpa diminta, hati jalanpun tanpa diminta, musti sinkron, yaah kalo gak yakin , nape disebut-sebut, Aneh
Nha: Bilangin sama otak dan hatinya, temanan dong masa dengkiian mulu, yah sayah sebut-sebut biar jadi doa, biar terkabul tanpa disangka...
Rura: Iya, Saya suka dengki , Nha, gitu yah... kalau gitu gue males nyebut-nyebut cerita gue lagi, males ceritaan dah tutup akun ini, beteee!
Nha: Gak apa-apa dengki, dengki itu khan dendangan badan kaki ampe hati, yah dengkinya di lurusin kaya Penggaris, loh apa kenapa? Gak mau cerita?
Rura: Gak mau ah, Penggaris ada kaya gunung Nha, buat dilurusin soalnya saya yakin sama ceritaan sayah, masa gak jadi Doa...
Nha: Ih Gunung bisa rata kali, kalo diambil tanahnya, apalagi pas kiamat Rata semua Beib!, cerita yang mana situ yakin? Kemaren aja gak lucu...
Rura: Serem ah Nha, kaga usah bawa-bawa Kiamat, yang ringan-ringan aje nape, khan gue yakin lucu Nha, Elo aja yang gak pekaaa...
Nha: Iya serem, nape juga tadi ane ngomong itu yah, hahaha... , malah ketawa ngingat kiamat, gimana mau masuk Surga kita nih, huuuf!
Rura: Jauh-jauh sama kiamat Nha, Kematian yang bentar lagi datang aja serem Nha, apalagi mikir mau masuk Surga...
Nha: Kenapa yah Ra?, yang serem-serem kita gak suka ceritain? Bukannya bagus yah Ra, Film misteri itu banyak penggemarnya
Rura: Misteri itu mah bukan misteri kematian Nha, Iiihh... urat bener-bener sulit nyambung nih ngomong sama kamu, bahasa itu penting Nha, Komunikasi
Nha: Tapi kamu ngerti khan Ra? Sama aja keles itu mah Komunikasi jugak , bahasa jugak, biar katee bahasa hati, keren tauuk hati itu...
Rura: Mau jadi keren mulu kamu Nha, kalo dapat jawaban kenapa ada N dikata Kere , baru yakin situuh keren, kenapa emang sama si Hati?
Nha: Hati itu misteri Ra, tak terlihat, tak dapat di visualkan dengan lukisan gambar, apa yang ada di dalam benak sanubarinya...
Rura: Aduuuuhh.... penyair bangun tiba-tiba, ini serius curcol, ane lagi gak butuh kata-kata Romantis bin manis dari pujangga pemimpi mulu...
Nha: Ra, Gue laper.. Gue makan dulu yah, bentar kalo diijinkan Big Boss,  cerita ini nyambung lagi, ceritaan sama kamu bikin laper Ra...
*TFF adalah singkatan dari Twitter Flash Fiction, TFF ini menampilkan sosok Tokoh fiksi seorang Nha dan seorang Rura dari twitter @ana_atari, hak cipta milik Nana Masitah , editor : Rohana Permata Sari.
Jika ada kesamaan kejadian dan peristiwa itu hanya kebetulan saja dan tidak ada unsur kesengajaan.
Silahkan nikmati kembali TFF di Pertualangan Tweetland ana_atari , kamsamida ^_^